Yakin Part 2

Home / CerPan Kisah Nyata / Yakin Part 2

Yakin Part 2

dengan lebar 4 meter dan panjang ke dalam sekitar 20 meter, sayapun tinggal di dalam ruko itu selepas lulus kuliah untuk mempertahankan hidup. hehe

Suka duka saya lalui bersama teman-teman baru, penjaga resto Yokobento di samping kanan ruko saya serta penjaga jualan bensin di samping kiri ruko saya. Ya, mereka teman-teman saya saat saya lulus kuliah.

Yakin Part 2

Kisah ane ini bermula dari sebuah keputusan ane memilih tempat kuliah selepas SMA. Pada saat SMA, disaat temen-temen sudah memiliki planning yang begitu matang untuk melanjutkan kuliah di perguruan tinggi favoritnya, ane belum kepikiran sama sekali mau kuliah dimana. Sampai suatu ketika pernah ngobrol sama teman-teman SMA membahas masalah masa depan.

Budi      : ” Dik, lulus mau lanjut dimana?”

Saya      : “Ga tau bro, biarkan mengalir seperti hubungan aja bro.”

Budi     : “Buset dah, ga jelas masa depan lo Dik.”

Saya     : “Bingung gue mau ngambil jurusan apa, bingung juga mau kerja apa nanti, yang jelas gue seneng matematika aja.”

Budi    : “Itu ada info beasiswa kuliah di Jakarta Dik, coba aja daftar-daftar.”

Saya    : “Emang paling lambat kapan?”

Budi    : “Jumat minggu depan paling lambat ngumpulin berkasnya.”

Saya    : “Emang syaratnya apa aja Bud?”

Budi    : “Kumpulin aja raport SMA, KTP, dan formulir pendaftaran.”

Saya    : “Matih, belum punya KTP.”

Budi    : “Yaudah bikin dulu lah.”

Setelah ngobrol panjang lebar sama Budi dan Emak penjaga kantin SMA, ane pun coba menata hidup dan mempersiapkan berkas-berkas untuk pendaftaran ke perguruan tinggi. Untuk masalah KTP, kebetulan ane punya temen yang Bapaknya adalah Pak Camat di tempat tinggal ane, jadi ngurus KTP sejam kelar, hehehe

Yang unik disini adalah ane ngumpilin berkas-berkas pendaftaran melebihi jam batas terakhir pengumpulan berkas. Saat itu berkas dikumpulkan paling lambat hari Jumat sebelum jam 11 siang, sedang ane ngumpulin jam 11.30 WIB, kelihatan ga niat banget buat daftar, hehehe

Alhamdulillaah berkas-berkas diterima, dan selang beberapa Minggu diadakan test ujian penerimaan beasiswa. Saat test, ane pergi ama pacar ane. Yang pengen tau seperti apa pacar ane, coba klik disini

Inilah saat-saat paling bodoh yang pernah ane lakukan. Pada saat itu ujiannya adalah matematika. Ane cek soalnya hanya berjumlah 60 biji dan waktunya 2 jam. Ane selesaikan satu persatu dan sisa 10 biji tapi waktu masih cukup lama. Anepun santai-santai dan mengistirahatkan pikiran sejenak. Ane coba ngelihat jawaban orang disamping ane yang adalah pacar ane, dan terjadi percakapan yang mengerikan.

Ane     : “Kok kamu buletin sampai nomer 90 sih? Ngantuk ya?”

Pacar  : “Lah, kan emang soalnya ada 90.”

Ane     : “Ih ngaco ah, orang cuman sampe 60.”

Pacar  : “Lah, nih coba liat sampe 90.” (sambil nunjukin soal matematika nomer 90)

Ane     : “(*&*&*#&()@)!&^.” (rasanya seperti masa depan ane hancur)

Pacar  : “Buru kerjain, mumpung masih ada waktu.”

Ane     : “Oke, bantu sebutin jawabanmu nomer 61-90 ya.”

Pacar  : “Ih curang banget, emang kamu mau nyontek aku?”

Ane     : “Ga ada pilihan lain, salah ga dikurangi ini, daripada ga dijawab.”

Pacar  : “-____-‘”

Ga tau kenapa saat itu adalah hari dimana ane melakukan hal paling bodoh di dunia, dan ane ga tau apa bisa dengan jawaban seperti itu bisa ketrima beasiswa dan bisa kuliah di Jakarta. Tapi uniknya, saat itu ane YAKIN bahwa ane akan mendapatkan beasiswa dan bisa kuliah di Jakarta tanpa mengeluarkan biaya sepeserpun.

didik subi sma

didik subi SMA

Selang 1 bulan setelah test, ada telepon dari Jakarta dan mengabari ane lolos test serta mendapatkan beasiswa penuh untuk kuliah di sebuah Universitas * * * * * * *. (sengaja nama Universitas disensor biar orang ga tau kalau ane pernah kuliah di Universitas Bakrie dengan beasiswa penuh).

Dan yang paling mengerikan, mungkin sudah temen-temen tebak. Iya, cewek ane ga lolos seleksi, padahal ane nyontek doi nomer 61-90. Marah-marahnya mengerikan. . . . . . .

 

Nah apa yang akan terjadi setelah cewek ane tau bahwa ane ketrima beasiswa dan dia tidak? Apakah doi ikut ke Jakarta dengan membiayai kuliahnya? Kita lanjutkan next episode ya, hehehe

Yang belum baca part 1, silahkan klik disini

Recommended Posts
Contact Us

We're not around right now. But you can send us an email and we'll get back to you, asap.

Not readable? Change text. captcha txt
ruko mbah bintorojasa pembasmi rayap jakarta